I Love You, Mas!

5 Aug 2012

Dia lagi apa yah? Telpon masku ahh…

Tuuut..Tuuut…Tuuut…

Iya beib, ada apa?

“Lagi dimana mas?”

Lagi di rumah, kenapa?

“Enggak, gak papa kok… Udah makan?”

Udah barusan, kamu?

“Udah juga kok…”

Oh…

“Yaudah, ya beib… Kamu jangan tidur malem-malem yah..”

Oke, kamu juga yah.

“Iya mas… Met malem mas ku sayaang…”

Malem juga beib…

KLIK!

Uhh… Padahal aku masih pengen ngobrol lama sama kamu juga.

Aku kan kangen sama kamu mas…

Yaudah lah, mungkin dia juga lagi capek… Mending aku tidur juga sekarang…

KRING!!

“Iya halo mas.”

Pagi sayang, udah bangun?

“Udah kok, dari tadi.. Kenapa, pagi-pagi kok udah nelpon?”

Kamu sore abis pulang kantor, ada acara nggak?

“Nggak tuh, kenapa”

Temenin aku makan yah, sekalian ada yang mau aku omongin sama kamu beib. Penting

“Oh, oke deh.. Jam berapa nanti sore?”

Terserah kamu bisanya jam berapa.

“Jam enam aja yah ketemuan di Pancious. Yang di Senayan City aja.”

Oke, nanti ketemuan langsung di sana yah… Love you beib..

“Love you too, mas ku sayang…”

KLIK!

Eh, tadi dia bilang mau ngomong sesuatu yang penting. Ngomongin apaan yah?
Taukk ahh… Liat entar aja lah…

KRING!!!

Udah dimana beib? Aku udah sampe nih

“Ini baru keluar lift kok, bentar lagi aku juga sampe kok. Tunggu bentar yah.”

Oke!

KLIK!

Segera aku berjalan menuju tempat dimana aku dan mas Wisnu janjian untuk ketemuan malam ini. Dari tempatku berjalan aku sudah bisa melihat tempat yang akan aku tuju. Restoran pancake favorit kami dengan warna dominan merah dan putih sangat terlihat jelas dan kontras dari sini. Aku pun segera mempercepat langkah untuk menemui Mas Wisnu ku. Orang yang paling aku sayang, karena hanya dia yang mengerti keadaanku saat ini, dan hanya dia yang bisa menerimaku apa adanya.

Kulihat dia telah duduk, di salah satu meja, dan aku lihat sudah ada beberapa menu di mejanya. Mungkin dia telah memesan beberapa makanan untuk kami berdua. Dan ternyata dia juga sudah memesan Nutty Nutella, salah satu pancake favoritku di tempat ini. Dua lapis pancake, dengan satu skup es krim dengan taburan kacang almond. Ahh.. Dia memang tau sekali apa yang aku sukai.

“Hei. Udah lama mas?”

“Belum kok, ayo makan dulu. Itu aku udah pesenin pancake kesukaan kamu tuh.”

“Waah, makasih ya mas… Kamu emang paling ngerti aku deh…”

Setelah aku mencicipi sedikit pancake yang ada di depanku ini, akupun mulai bertanya apa hal penting yang akan dibicarakan olehnya malam ini.

“Emang mau ngomong apa sih mas? Tadi pagi katanya ada yang penting?”

“Kamu libur akhir tahun ini udah ada acara belum beib?”

“Belum sih, kamu mau ngajak aku kemana emang?”

“Ke rumahku.”

Tiba-tiba aku tersedak, sampai harus dibantu dengan Orange Juice untuk melancarkan nafasku.

“Maksud kamu? Ke rumah kamu?” Tanyaku sekali lagi untuk memastikan.

“Iya.”

“Ngapain?”

“Orang tuaku nyuruh aku bawa pacar untuk dikenalin ke mereka.”

Sekali lagi aku harus berjuang mengatur nafasku sendiri yang mulai tidak beraturan.

”Aku belum siap mas ketemu sama orang tua kamu, apalagi sampe dikenalin sebagai pacar kamu.”

“Kamu yakin mas?”

Aku melihat wajah mas Wisnu menampakkan kebingungan. Kemudian sambil mengangkat kedua bahunya yang bidang itu di kemudian menjawab.

“Aku juga bingung beib. Tapi mamahku maksa banget minta dikenalin sama orang yang jadi pacar aku sekarang.”

“Yaudah lah, bilang aja kalo aku nggak bisa datang. Bilang aja aku pulang kampung, atau apa kek.” Jawabku memberikan solusi kepada Mas Wisnu

“Maafin aku ya beib, kamu nggak usah mikir macem-macem yah. Aku nyaman sama kamu kok, aku nyaman banget sama hubungan kita sekarang.Walau orang lain mungkin aneh ngelihat hubungan kita ini..”

“Gak papa kok mas ku sayaang… Aku juga nyaman kok sama kamu. Aku seneng bisa kenal kamu dan ngejalanin hubungan kita ini. Kamu juga nggak usah terlalu mikirin masalah aku sama keluarga kamu yah. Aku ngerti kok sama posisi aku sekarang.”

“Kapan yah mereka bisa nerima hubungan kita ini?” tanyanya dengan suara yang terdengar lirih.

“Mungkin belum. Atau mungkin nggak akan pernah. Lagian Orang tua mana yang bisa nerima anak laki-lakinya yang tampan macam Wisnu Surya Dwiputra ini, pacaran sama seorang Angga Hardi Broto?”

Kemudian tawa kami tergelak, entah mentertawai jalan hidup yang telah digariskan kepada kami berdua atau mungkin malah mentertawai Tuhan, yang telah menuliskan cerita hidup kami yang seperti ini. Entahlah…

Biar bagaimanapun, aku tetap mencintai Mas Wisnu ku, seperti akupun tahu, dia juga melakukan hal yang sama kepadaku.

I love you, Mas!


TAGS Cinta Terlarang I Love You Mas Cinta Sesama Jenis Tuhan Keluarga


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post